Presiden Turki Erdogan Berterima Kasih atas Bantuan Untuk Negaranya

JAKARTA | POTRET NEWS – Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Seperti dilansir tvonenews.com, pada Selasa (14/2/2023) berterima kasih kepada semua negara atas bantuan yang mereka berikan untuk upaya pencarian dan penyelamatan serta bantuan pasca gempa bumi kembar yang kuat.

Dalam pesan video yang dikirim ke KTT World Government di Dubai, Uni Emirat Arab, Pemimpin Turki itu mengatakan tim telah menarik lebih dari 8.000 orang selamat dari puing-puing, pasca gempa kuat melanda Turki selatan pekan lalu.

Erdogan juga mengatakan lebih dari 81.000 orang yang terluka akibat gempa bumi telah dipulangkan dari rumah sakit.

“Saya ingin sekali lagi berterima kasih kepada semua negara sahabat dan saudara yang telah mengumpulkan bantuan untuk negara kita siang dan malam, mendukung upaya pencarian dan penyelamatan kita dengan tim mereka, dan tidak melupakan kita dalam doa mereka,” kata Presiden Erdogan.

Turki, yang menghadapi salah satu “bencana alam terbesar” tidak hanya dalam sejarahnya tetapi juga dalam sejarah umat manusia, tidak akan pernah melupakan “persahabatan yang Anda tunjukkan di hari yang kelam ini,” katanya lagi.

Bencana gempa “sekali lagi menunjukkan pentingnya solidaritas internasional,” katanya menegaskan, karena Turki telah menerima pesan dukungan dan belasungkawa dari lebih dari 100 negara, termasuk Uni Emirat Arab yang menjadi tuan rumah KTT tersebut.

“Pentingnya platform bilateral dan multilateral telah menjadi bukti hari ini saat sistem global dikelilingi oleh krisis,” kata Erdogan, seraya menegaskan kembali bahwa “dunia yang lebih adil adalah mungkin.”

“Dalam hal ini, Turki dan negara-negara Teluk merupakan poros utama untuk keamanan, stabilitas, kemakmuran, dan integrasi ekonomi kawasan kami. Sebagai Turki, kami selalu mengatakan bahwa kami tidak mempertimbangkan stabilitas dan keamanan kami sendiri secara terpisah dari stabilitas dan keamanan kawasan Teluk,” katanya lagi.

KTT World Government diadakan dengan tema “Membentuk Pemerintahan Masa Depan”, dan membawa para pemimpin, pakar global, dan pembuat keputusan dari seluruh dunia untuk berbagi dan berkontribusi pada pengembangan alat, kebijakan, dan model yang penting dalam membentuk pemerintahan masa depan, menurut informasi di situs webnya.

Pada 6 Februari, dua gempa besar melanda Turki selatan,gempa berkekuatan 7,7 dan 7,6 skala Richter (Magnitudo 7,8) berpusat di Kahramanmaras dan melanda sembilan provinsi lainnya– Hatay, Gaziantep, Adiyaman, Malatya, Adana, Diyarbakir, Kilis, Osmaniye, dan Sanliurfa.

Gempa tersebut juga terasa di beberapa negara dan menyebabkan kerusakan luas di Suriah utara. Hampir 32.000 orang tewas di Turki, menurut angka resmi terbaru, sementara jumlah korban tewas mencapai 3.600 di Suriah.

Editor: Ab/al

You cannot copy content of this page